Angkat Minat Baca Bersama TBM SERASI

SIARAN PERS, SUKABUMI, JAWA BARAT -- "Sebenarnya minat baca masyarakat itu sudah tinggi. Hanya saja yang sering dibaca biasanya status media sosial, bukan buku," sebut Kerap disapa Ustad Anjar (Yunadi Hasan Dinanjar), Pengelola Taman Baca Masyarakat (TBM) SERASI di Kp. Tapos, Ds. Cibodas, Kec. Bojonggenteng, Kab. Sukabumi. (Selasa, 17/11/2020).

Merupakan salah satu mitra pendidikan Dompet Dhuafa, TBM SERASI berdiri dari tanggal 1 September 2019. Kala itu wilayah ini hanya terdiri dari Posyandu, PAUD, dan mushola tempat sekitar. Melihat potensi yang ada, kemudian dicanangkanlah taman baca ini terutama bagi anak-anak dan remaja. Ketika di waktu senggang, mereka mampu memaksimalkan diri mereka untuk menambah ilmu dan wawasan yang bisa mereka amalkan di waktu mendatang.

"Biasanya tujuh rukun tetangga mendatangi wilayah ini," lanjut Ustad Anjar.

TBM SERASI dipilih menjadi salah satu penerima manfaat program Bantu Negeri yang dicanangkan berkat kebaikan donatur-donatur Dompet Dhuafa, salah satunya ialah Tokopedia Salam. Dompet Dhuafa melalui program Gemari Baca juga merangkul TBM SERASI dalam mengelola taman baca seperti pengadaan fasilitas hingga pendampingan dalam merangkai kegiatan yang inspiratif selama di taman baca. Kata SERASI sendiri mempunyai arti Smart, Energetic, Respect, Active, Solidarity, and Innovative.

"Aneka kegiatan banyak dilakukan seperti belajar membaca dan menulis, bedah buku, bermain permainan tradisional, belajar bahasa Arab dan Inggris hingga nonton bareng film-film inspiratif. Agar lebih millennial dengan menghadirkan variasi program," imbuhnya.

"Ada kegiatan echobreak, mengelola kreasi dengan barang-barang bekas," terangnya.

TBM SERASI membuka dua sesi kunjungan, yakni pukul 08.00 - 12.00 dan 16.00 - 20.00 WIB. Pengelolaan taman baca dibantu dengan enam orang yang terdiri dari warga setempat. Meski dikelola secara swadaya mereka semua semangat dalam membantu adik-adik menjadi pribadi yang cerdas dan berakhlakul karimah. Meski tidak bisa dipungkiri menjalankan taman baca memang memiliki tantangannya sendiri.

"Ada beberapa yang hadir ke sini bukan untuk membaca. Hal itu baik-baik saja. Ada pula yang sibuk dengan gimnya. Kita pun tetap merangkul. Misalnya dengan turut serta bermain favorit game-nya," ujarnya.

Hal itu menjadi tantangan dan juga semangat yang menjadi bahan bakar Ustad Anjar dalam terus meningkatkan minat baca. Meski didera dengan keterbatasan yang ada tidak menutup kemungkinan untuk terus perjuangan niat baik tersebut.

Di akhir perbincangan beliau menutup dengan pesan, sebaik-baiknya manusia ialah yang bermanfaat untuk ummat, "Merangkul dengan pelan-pelan. Tetap menjaga silaturahmi. Berbagi kebaikan dengan mereka dan terakhir selalu mendoakan mereka". (Dompet Dhuafa / Foto & Penulis: Fajar / Editor: Dhika Prabowo)



a:2:{s:2:

Grebek Gerobak Bantu Pedagang Kecil

Lihat Detail
Grebek Gerobak Bantu
19 Nov 2020 22:39:24

BANDUNG, JAWA BARAT -- Seperti tidak henti-hentinya dampak yang ditimbulkan pandemi Covid-19 dalam berbagai aspek kehidupan manusia. Kesehatan, Pendidikan, Sosial bahkan Ekonomi dari tingkat [...]

a:2:{s:2:

Bee Well Gandeng Dompet Dhuafa dala

Lihat Detail
Bee Well Gandeng Dom
19 Nov 2020 22:36:00

JAKARTA -- Pendidikan memang merupakan salah satu pilar penting Dompet Dhuafa dalam menyejahterakan masyarakat Indonesia. Salah satunya dengan membangun sekolah di pelosok atau pedalaman nege [...]

a:2:{s:2:

Sepertiga Ramadan ala LKC, Gelar Ak

Lihat Detail
Sepertiga Ramadan al
19 Nov 2020 21:59:02

JAKARTA -- Bersamaan pada Hari Belanja Online Nasional, Dompet Dhuafa menginisiasi lahirnya Hari Berbagi Nasional pada tanggal 5 Mei yang berlangsung dengan meriah. Serangkaian kegiatan dila [...]


Tuliskan Komentar