E-Tahfizh, Giat Manfaat Masa Isolasi Mandiri

SIARAN PERS, BOGOR -- Ekselensia Tahfiz School yang beralamat di Jl. Raya Parung-Bogor KM 42, Kemang, Bogor, merupakan program pendidikan Dompet Dhuafa yang berfokus pada pengajaran tahfizh-plus (Islamic studies & leadership). Sekolah ini diperuntukkan bagi anak-anak pilihan lulusan SMP/MTs/sederajat yang memiliki kemampuan akademik tinggi namun memiliki keterbatasan finansial (dhuafa).

Pada 4 Agustus 2020 lalu, sebanyak 10 murid baru menempuh pendidikan di sekolah ini. Ke-10 murid tersebut merupakan murid yang berasal dari berbagai daerah Indonesia yang meliputi, Kepulauan Riau, Sumatera Utara, Nusa Tenggara Barat, Yogyakarta, Jawa Timur juga Jawa Barat. Sebelum memasuki sekolah, para murid diharuskan untuk melakukan isolasi mandiri selama dua pekan di tempat yang disediakan. Selama isolasi mandiri murid juga mendapatkan pembelajaran sebagai bentuk masa orientasi (Kelas Persiapan Santri).

Pengasuh eTahfizh, Adri Elfatih, menyampaikan kepada para murid untuk bisa memanfaatkan masa isolasi dengan kesibukan-kesibukan yang bermanfaat.

"Semua orang akan bosan pada waktunya. Dimanapun kalian, dibatasi atau tidak dibatasi pasti akan membosankan. Bukan bosannya yang jadi masalah, tapi bagaimana kita bersikap ketika kebosanan itu kita hadapi", ujar Adri.

Kemudian pada tanggal 19 Agustus 2020, para murid telah memasuki waktu akhir dari isolasi dan memulai masa orientasi secara tatap muka namun dengan tetap memperhatikan protokol-protokol kesehatan. Kali ini Ustadz Muhammad Syafi'ie el-Bantanie selaku Founder Ekselensia Tahfiz School, mengajak para siswa untuk mendalami misi hidup seorang muslim terutama saat seorang muslim berstatus sebagai seorang pemuda lewat materi 'Misi Kepemimpinan Pemuda Muslim'.

"Di sini kalian akan dididik jadi pemimpin. Dan karakter pemimpin itu adalah pembelajar. Tidak ada orang yang langsung menjadi pintar. Semuahya butuh perjuangan. Kalau kita tidak siap lelah dalam belajar di masa muda, maka harus siap nikmati pahitnya kebodohan di masa tua," urainya.

Selain materi yang diberikan dalam kelas. Para murid juga diajak melakukan kegiatan belajar mengajar di luar kelas dengan konsep out bound. Sabtu pagi (22/8/2020), sejak pukul 07.00 WIB hingga pukul 11.30 WIB, para murid mengikuti beberapa aktivitas di lapangan bola Bumi Pengembangan Insani Bogor. Mulai dari estafet, gladiator, menara air di tengah lapangan sampai lomba teamwork challenge. Aktivitas fisik ini tidak hanya meyangkut fisik namun juga menyangkut penanaman-penanaman nilai seperti sportifitas, kegigihan, kerjasama, kepedulian, fokus dan nilai-nilai lain yang tentu sangat dibutuhkan para murid selama dan sesudah mengikuti pembinaan di sekolah ini.

"Semoga apa yang diajarkan melalui Kelas Persiapan Santri ini mampu diterapkan hingga waktu-waktu ke kedepan. Baik selama menjadi murid di sini ataupun setelah mereka lulus. Semoga mereka menjadi pemimpin yang berakhlak, cerdas, dan peduli terhadap Dhuafa," tutup Adri. (Dompet Dhuafa/Pendidikan/Fajar)



a:2:{s:2:

Salurkan Kado Yatim Untuk 30 Santri

Lihat Detail
Salurkan Kado Yatim
03 Sep 2020 17:56:58

CIBINONG, BOGOR -- Pada Sabtu (1/5/2021), relawan Dompet Dhuafa menyalurkan Kado Yatim di Asrama Tahfidz Yatim dan Dhuafa Bani Ibrahim Al-Faridz, Cibinong, Bogor. Disana, terdapat sebanyak 30 [...]

a:2:{s:2:

DMC Susur Goa Hadirkan Air Untuk Ke

Lihat Detail
DMC Susur Goa Hadirk
03 Sep 2020 16:19:22

GUNUNG KIDUL, YOGYAKARTA -- Pada Senin (4/5/2021), Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa bantu sediakan air bersih bagi warga Dusun Macanmati, Girimulyi, Panggang, Gunung Kidul. Adap [...]

a:2:{s:2:

Donasi Alat Higienitas Perfect Heal

Lihat Detail
Donasi Alat Higienit
03 Sep 2020 16:09:56

JAKARTA -- Heart 2 Heart Kolaborasi Kebaikan Ramadan 1442 H, menjadi tajuk utama dalam acara penyerahan donasi yang dilakukan oleh Perfect Health melalui program Masjid Berdaya Dompet Dhuaf [...]


Tuliskan Komentar