Kisah Motivasi Waril Giat Mengaji

PROBOLINGGO, JAWA TIMUR -- “Aku mau jadi penghafal Al-Qur’an. Biar bisa banggain Bapak dan Ibu seperti Kakak-kakak saya juga,” aku Waril (Rabu, 9/12/2020).

Waril (10) merupakan anak ketiga dari sepasang suami istri Musa (68) dan Khusnul (43). Mereka semua tinggal di salah satu wilayah pelosok Probolinggo. Tepatnya di Desa Kalianan. Sebuah wilayah dataran tinggi yang berdekatan dengan Gunung Argapura. Lengkap dengan suasana asri nan pegunungan yang dikelilingi pepohonan Sengon dan Balsa serta udara yang dingin. Mencapai wilayah Kalianan sendiri membutuhkan waktu kurang lebih 60 menit dari pintu masuk Desa Krucil.

Waril sendiri menghabiskan sehari-harinya sebagaimana anak pada umumnya: sekolah, bermain, mengaji dan membantu pekerjaan orang tuanya bertani. Warga Kalianan, sendiri sering mencari pendapatan dengan bertani Kopi Arabika, tanaman Porang, pohon Balsa, dan lain-lain.

Meski demikian, bertani di wilayah ini juga sering terkendala akibat kehadiran hewan liar seperti babi hutan, kera, dan tikus. Walaupun lahan-lahan mereka sudah dipasang pembatas (pagar) namun hewan liar tetap menerobos masuk dan merugikan penghasilan warga setempat.

Perlu diketahui, Desa Kalianan sendiri sering kali mengalami padam listrik yang diikuti dengan hilangnya sinyal telepon genggam. Bagi anak-anak hal seperti ini bukanlah masalah. Dengan demikian, mereka bisa menjadi lebih fokus dalam kegiatan pembelajarannya.

“Kedua kakak, berada di luar kota. Kakak pertama berada di Madura. Sedangkan yang kedua berada di Jogja sedang kuliah,” tambahnya.

Kakak pertama setelah menempuh pendidikan kuliah di Surabaya kemudian menikah dan tinggal di Madura. Sedangkan yang kedua sedang menempuh pendidikan Bahasa Arab di salah satu universitas Yogyakarta. Musa dan Khusnul tentu bangga dengan prestasi yang dicapai oleh kedua anak pertamanya. Sehingga mereka pun berdoa yang terbaik bagi kedua anak terakhir mereka.

“Alhamdulillah dengan keterbatasan yang ada. Anak-anak tetap semangat belajar. Anak yang pertama sangat pintar bahasa Inggrisnya. Sedangkan yang kedua bahasa Arabnya yang bagus,” imbuh Musa.

Musa juga melanjutkan, ada kebanggaan sendiri ketika anak-anak mereka berprestasi. Dengan berprestasi, seringkali mereka mengajak Musa dan Khusnul untuk mengunjungi wilayah lain, seperti Bogor dan Bandung.

“Waktu itu Bapak dan Ibu senang sekali ketika mendatangi kakak-kakak. Aku jadi mau seperti kakak-kakak aku untuk buat Bapak-Ibu senang,” pungkas Waril.

Meski begitu, keterbatasan tetap menjadi salah satu kendala yang dialami warga Kalianan. Fasilitas sekolah yang minim misalnya mengharuskan waktu belajar untuk bergilir. Hari Senin dan Selasa biasanya digunakan untuk kelas I dan II. Sedangkan kelas III dan IV di hari Rabu dan Kamis. Namun dengan kondisi pandemi seperti ini, sering kali tempat belajar menjadi di rumah dengan dampingan orang tua, wali ataupun pengajar setempat bahkan guru ngaji.

Baik sedang pandemi atau tidak, kegiatan belajar memang fokus di rumah. Pasalnya seperti yang sudah dijelaskan di atas, ketika desa mengalami padam listrik, maka sinyal pun ikut padam. Sehingga kegiatan belajar jarak jauh via daring menjadi sulit.

“Tapi bagaimanapun juga, harapan orang tua pasti ingin anak-anaknya jauh lebih pintar dan berprestasi ketimbang orang tuanya. Agar mereka mampu melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh orang tuanya,” terang Khusnul.

“Untuk bisa mencapai itu, kami berdoa untuk Waril bisa jadi penghafal Al-Qur’an. InsyaAllah ketika hafal, yang lain-lainnya pasti mengikuti,” tutup Musa. (Dompet Dhuafa / Fajar)



a:2:{s:2:

Grebek Gerobak Bantu Pedagang Kecil

Lihat Detail
Grebek Gerobak Bantu
21 Des 2020 22:39:24

BANDUNG, JAWA BARAT -- Seperti tidak henti-hentinya dampak yang ditimbulkan pandemi Covid-19 dalam berbagai aspek kehidupan manusia. Kesehatan, Pendidikan, Sosial bahkan Ekonomi dari tingkat [...]

a:2:{s:2:

Bee Well Gandeng Dompet Dhuafa dala

Lihat Detail
Bee Well Gandeng Dom
21 Des 2020 22:36:00

JAKARTA -- Pendidikan memang merupakan salah satu pilar penting Dompet Dhuafa dalam menyejahterakan masyarakat Indonesia. Salah satunya dengan membangun sekolah di pelosok atau pedalaman nege [...]

a:2:{s:2:

Sepertiga Ramadan ala LKC, Gelar Ak

Lihat Detail
Sepertiga Ramadan al
21 Des 2020 21:59:02

JAKARTA -- Bersamaan pada Hari Belanja Online Nasional, Dompet Dhuafa menginisiasi lahirnya Hari Berbagi Nasional pada tanggal 5 Mei yang berlangsung dengan meriah. Serangkaian kegiatan dila [...]


Tuliskan Komentar