Kisah Perempuan Pasukan Perdamaian, Letkol Ratih Berbagi Pengalaman di Youth For Peace Camp 2019 (Bagian Satu)

JAKARTA -- "Pernah ketika orang lain mengatakan bahwa misi atau dinas luar negeri itu enak, bisa terima gaji besar. Oh come on, kami bertaruh nyawa di sana (daerah konflik). Kehidupan di sana tidak seperti kala di Indonesia, yang bisa bebas nonton film dan makan di restoran kapan saja. Sementara di luar sana sangat berbeda," ungkap Letnan Kolonel Ratih Pusparini, seorang anggota TNI Angkatan Udara wanita yang menjalankan misi sebagai Pasukan Perdamaian PBB.

Letkol Ratih menceritakan pengalamannya ketika menjalankan misi ke daerah konflik di Kongo, Syria dan Lebanon, di hadapan para peserta Youth For Peace Camp 2019 yang kali ini mengusung tajuk 'What Can Women Do in Peacebuilding?'. Antusias para peserta yang merupakan pemuda aktivis mancanegara itupun terpantik dalam kegiatan yang berada di Ruang Nagoya, Hotel Kuretakeso, Kemang, Jakarta Selatan, pada Sabtu (7/12/2019).

Menurutnya, tantangan terberat selama bertugas sebagai seorang militer, ketika ia menjalankan misi di Syria. Hidup di tengah desingan peluru, ledakan bom dan roket di sekelilingnya.

"It's a kind like a symphony of our life there. Tembakan dari mana-mana, dalam perjalanan kami hanya melihat itu dari dalam mobil anti peluru. Namun kawan saya sempat tertembak. Peluru masuk sol sepatu dan ia tidak menyadari itu. Ia hanya tahu bahwa kakinya terasa semakin panas dan ketika membuka sepatu keluarlah peluru tadi. Can you imagine our life there?," seru Letkol Ratih.

Namun setiap misi memiliki tantangannya tersendiri. Pada misi ke daerah konflik pertamanya di Kongo 2008, ia merasakan bahwa 'ini lah hidupnya'. Yakni berada di antara saudara-saudara dalam suasana konflik, mengerjakan sesuatu di lapangan dan hasilnya langsung ia rasakan. Sehingga timbul rasa pada dirinya bahwa pekerjaannya tidak sia-sia dapat menolong orang lain. Suatu kebanggaan yang tidak bisa ia lukiskan.

"Saya pribadi masih mau menjalankan misi lagi. Ini semua bukan tentang uang atau pendapatan. Tapi bagaimana saya menemukan dunia saya di daerah misi," aku Letkol Ratih. (Dompet Dhuafa/Dhika Prabowo)



a:2:{s:2:

Gelar Wakif Gathering 2021, Dompet

Lihat Detail
Gelar Wakif Gatherin
13 Feb 2020 22:48:50

SERPONG, TANGERANG SELATAN -- Yayat Supriyatna selaku Sekretaris Yayasan Dompet Dhuafa, dalam gelaran Wakif Gathering 2021, menyampaikan, dalam pengelolaannya, aset wakaf Dompet Dhuafa semaki [...]

a:2:{s:2:

Menatap Tantangan Kemanusiaan Tahun

Lihat Detail
Menatap Tantangan Ke
13 Feb 2020 18:12:29

TANGERANG -- Pada tahun 2022, setidaknya 274 juta penduduk dunia akan membutuhkan bantuan kemanusiaan dan perlindungan, demikian tertuang dalam laporan Global Humanitarian Overview 2022. Juml [...]

a:2:{s:2:

Dai Cordofa Visit LKC, Silaturahmi

Lihat Detail
Dai Cordofa Visit LK
13 Feb 2020 15:16:03

TANGERANG SELATAN -- Rombongan Corps Dai Dompet Dhuafa ( Cordofa ) berkesempatan untuk mengunjungi Layanan Kesehatan Cuma-cuma ( LKC ) yang terletak di Jl. Ir. H. Juanda No. 34, Ciputat, pad [...]


Tuliskan Komentar